TKW jadi bini BULE

sambungan dari, TKW jadi bini BULE (bagian 1)

link di bawah ini :

https://istribulebagus.wordpress.com/2016/03/24/tkw-jadi-bini-bule-5/

by : Ima Van Dam

27 agustus 2005,

Jam 4 subuh aku tiba di kampung halamanku, dulu rumahku gubuk dari anyaman bambu, kini Alhamdulillah sudah berdinding tembok walau lantainya cuma semen cor-an belum keramik dan atapnya pun sudah atap asbes. Dulu tak ada kamar cuma ada 2 ranjang tanpa di batasi dinding kini Alhamdulillah sudah ada 4 kamar dan 2 kamar mandi (satu dalam rumah dan satu lagi di luar rumah). Mas Rudi membantuku membawa  koper gede ku ke dalam kamarku, aku merasa sangat lelah sekali…

“sebaiknya cepetan shalat subuh ndok trus tidur istirahat nanti siang tak bangunin ya”kata ibuku

“iyo wong ayu cepetan shalat trus bobo nanti siang aku kesini lagi ya”kata mas Rudi

“iyo wes, aku yo capek banget mas, tak istirahat dulu lah ” ujarku

Buru-buru mandi dan brrrr…dingin sekali air bak mandi ini (udah hampir 5 tahun gak pernah mandi air dari bak mandi biasa langsung dari shower di singapor) jadi berasa dingin banget neh air. Setelah selesai mandi dan shalat akupun tepar di kasur kapuk yg kata ibu udah di jemur sehari sebelum aku datang (aduhai ini kasur kapuk favoritku banget apalagi habis di jemur enaaakkk banget empuknya gak bisa di bandingin dg kasur springbed).

Entah sudah berapa jam aku tepar di kamar, yg jelas pas aku bangun udah terang banget dan panas sekali…aku berjalan menuju dapur melewati ruang tamu dg mata yg masih agak tertutup dan…

“walah wong ayu udah bangun apa masih tidur, jalan kok sambil merem”mas Rudi berkata, ternyata aku hampir menabrak mas Rudi yg sudah sejak siang tadi datang ke Rumahku.

Mas Rudi cinta pertamaku,

Mas Rudi dia anak yatim piatu yg di angkat anak oleh tetanggaku yg kebetulan tetanggaku itu hanya punya 1 anak perempuan dan sangat ingin punya anak laki-laki namun tidak jua kunjung harapan untuk memiliki anak laki-laki dan akhirnya dia mengangkat mas Rudi sebagai anaknya. Aku kenal mas Rudi sewaktu aku umur 16th pas aku putus sekolah dan mulai bekerja di butik, waktu itu mas Rudi sudah berumur 21 th dan bekerja sebagai supir pengiriman barang di toko cina sebelah butik tempatku bekerja. Awalnya aku sempat kesal dg mas Rudi karena dia suka mencuri-curi pandang bila lagi lewat depan toko, tapi dia baik banget suka traktir bakso dan es cendol dan sering nganterin aku pulang (pake mobil bos nya) karena emang di suruh ma bos sebelah. Kemudian suatu hari di pinggir sungai belakang toko (tempat kami istirahat pas jam makan siang) dia menembakku !

“Dek Siti, aku tresno karo kowe”

aku jadi tersipu malu karena belum pernah ngalamin hal seperti ini sebelumnya…

“ojo bercanda mas”

“aku serius cayang”kata mas Rudi sambil menggenggam tanganku dan menatapku penuh arti.

“piye? mau nggak jadi pacarku? eh ntar aku di kira gak serius, sek tak ulang yo”kata mas Rudi, bikin aku ketawa.

“mau nggak jadi istriku? sumpah aku serius dek Siti, kalau dek Siti mau kita segera menikah aku yo siap dek, dan kalau dek Siti masih butuh waktu, aku mau kok menunggu”

belum juga aku jawab eh Lina teman kerja di butik dan juga Udin dan Jono dari toko sebelah tempat mas Rudi bekerja tiba-tiba muncul sambil meledekku.

“hayoo…ada yg udah jadian neh” ujar mereka serempak.

“selamat ya…selamat” kata mereka lagi.

“wooo ganggu ae kalian ini, dek Siti belum jawab tau, dia mau nggak” kata mas Rudi kesal.

“yo wes, ulang lagi toh Rud sekalian kita jadi saksi” ledek mereka.

“yo tak ulang iki,dieh kayak siaran ulang yak” canda mas Rudi.

“seng mesra Rud, kayak di tv gitu berlutut” ledek mereka lagi.

Belum juga mas Rudi sempat berlutut aku sudah kasih jawaban, biar gak di ledekin lagi,

“gak usah berlutut apaan sih, kalian ini ikutan ae” kataku.

“jawabannya opo, hayo aku yo pengen tau neh” kata mereka .

“iyo, iyo mas aku gellem” jawabku singkat.

“gellem opo” ledek mereka lagi.

“iiihhh udah ah, kalian ngeselin deh” ujarku sewot, sambil balik ke butik.

Sejak hari itu aku diam-diam pacaran dg mas Rudi, karna aku gak mau orang tuaku tau, ntar aku di suruh kawin eh nikah 😀 aku kan belum siap dan belum cukup umur. Mas Rudi sangat pengertian dan baik sekali, pertama kalinya dia main ke rumah aku kaget banget, karna aku udah bilang jangan datang ke rumah ntar ortuku marah, tapi mas Rudi tetap datang…

“Assalamualaikum” aku mendengar suara mas Rudi.

“waalaikumsalam”jawab ayahku.

waduh aku jadi deg-deg-an banget…

“cari siapa nak?” kata ayahku

“Dek Siti ada pak? saya teman kerjanya dek Siti pak”

“oh temennya Siti, bentar ya nak silahkan duduk dulu”

Aku pura-pura sibuk di sumur belakang rumah nyuci baju yg udah aku cuci 😀

“Ndok ada cowokmu tuh” ucap ayah bercanda.

“Cowok apaan sih yah, orang cuma temen” kirain bakal di omelin ternyata nggak tuh 😀

Ibu memanggilku di dapur udah bikin teh manis untuk mas Rudi,

“neh bawa ke temenmu sana” kata ibuku.

“ini teh buat kamu mas, maaf Rumahku begini adanya” kataku

“lagian sampeyan iki nekat banget pake dateng ke Rumah…” bisikku setelah lihat ibu dan ayah ke dapur.

“ya apa salahnya toh cayang, aku kan udah bilang aku iki serius, kalo ortu dek Siti mau aku nikahin dek Siti secepatnya ya aku juga udah siap”

“iiihhh…jgn ngomongin nikah-nikah dulu deh aku tuh mas masih pengen bantuin ortuku nyekolahin adek-adekku”

“iyo-iyo aku yo ngerti dek”

“yo wes ngobrol ma ayahku dulu, aku mesti beresin cucian di sumur belum tak jemur”

Ayahkupun duduk dg mas Rudi dan aku kebelakang mulai menjemur cucianku, tiba-tiba mas Rudi nongol cengar-cengir,

“Sini tak bantuin dek”

“ih gak usah mas, ntar juga selesai kok, eh tadi ngobrolin apa sama ayahku?”

“gak ada, aku bilang aku mau bantuin deh Siti, makanya aku disini sekarang” sambil mas Rudi mulai membantuku jemurin baju-baju cucianku.

“Aku udah biasa dek nyuci baju, nyetrika, masak juga sejak bapak ibuku meninggal dunia, mulai aku umur 8th” cerita mas Rudi.

“maaf mas, aku bikin sedih ya?”

“nggak kok dek, eh ayo buruan ntar kita jalan-jalan ya, aku udah minta ijin ma ayahmu tadi”

“mang boleh kata ayah ?”

“iya boleh, kan aku bilang aku serius mau nikahin dek Siti”

“waduh mas…berani banget sih”

“ya biarin daripada ntar keduluan orang lain gimana?”

“mang mau bawa aku kemana mas?”

“belum tau juga, dek Siti mau kemana?”

“aku mau ngebakso aja hehe”

“oke deh ntar kita ke pasar sore ya sekalian aku mau belanja titipan mbak Musrifah (saudara angkat mas Rudi) ”

sejak hari itu aku dan mas Rudi sering bareng-bareng, berangkat kerja bareng, pulang kerja juga bareng, pas libur kerja jalan-jalan bareng, sering banget mas Rudi bantu-bantu aku di Rumah sampai akhirnya aku memutuskan untuk kerja di singapura.

“mas, aku tak kerja di singapura mas, biar bisa bantu nyekolahin adekku mas”

“hhh…berarti kita mesti berpisah dong cay, berapa tahun?”

“kontrak kerja di singapura tuh 2 tahun katanya mas”

“waduh lama banget, trus kamu mau kerja berapa lama di singapura dek?”

“ya gak tau mas yg jelas sampe adek-adekku kuliah mas”

“kalau memang itu keputusanmu cayang aku akan mendukungmu dan aku akan selalu setia menunggumu” jawab mas Rudi sambil memelukku.

“tapi mas, seumpama kelamaan trus mas Rud ketemu cewek lain…aku iklas kok”

“ngomong opo seh dek, aku pokoknya janji bakalan setia oke?”

Dan akhirnya aku berangkat ke Pt di jakarta waktu itu, dan mas Rudi beberapa kali mengunjungiku ke Pt, selama aku di singapura pun mas Rudi rajin mengirim surat padaku dan aku juga sering nelpon mas Rudi. Kini kami bertemu lagi selama hampir 5th berpisah.

“eh maaf mas Rud gak liat aku, hehe”

“lha gimana mau liat orang mata masih tutup gitu”

“sini-sini cuci muka sana” kata mas Rudi sambil menyeretku ke depan kamar mandi.

“aku lapar bu…” ujarku setelah cuci muka.

“Dek ayo ngebakso ae, udah lama kan gak makan bakso?”

“aku sek kesel mas, ntar sorean aja ngebakso nya”

“yo wes nanti sore”

aku lihat ibu masak sayur urap tempe goreng sambel terasi nasi puti…oh semua makanan yg aku kangenin neh, setelah makan aku pun tidak merasa letih lagi.

“ndok sebaiknya sana jalan-jalan dg mas mu, kasian dia pasti kangen banget”

“ea bu ntar sorean, jam segini masih panas banget neh”

Sore pun tiba mas Rudi membawaku keliling , mas Rudi udah gak kerja sebagai supir lg tp dia sudah punya usaha sendiri (Wartel dan Warnet), aku salut dg kesungguhan mas Rudi.

“mas Rud bos sekarang ya, udah punya usaha sendiri dan 2 karyawan jagain wartel dan warnetnya” ledekku.

“yo, semua itu kan demi dek Siti toh, dulu aku udah bilang kan kalau kita nikah nanti aku gak mau bekerja jadi karyawan lagi tapi aku mau buka usaha sendiri, dan alhamdulillah dek Siti bosku baik dia minjemin uang buat modal usahaku sekarang udah lunas pinjamannya jadi ke depannya insyaAllah hidup kita akan mapan dek ”

“makasih yo mas, kamu baiiiiikkk banget” kataku sambil merangkul mas Rudi kangen banget!

“mas, aku cuma cuti 1 bulan trus aku balik lagi ke singapor ntar”

“loh katanya majikanmu meninggal?”

“ea aku ganti majikan mas”

“trus kapan kita nikahnya dek? aku udah mapan dan siap menikah” kata mas Rudi.

“mas, beri aku waktu lagi…sampai adikku lulus kuliah nanti”

“aku jg bisa bantu kan dek, jadi kamu gak usah pergi lagi piye?”

“mas, aku pengen ngelakuin itu sendiri…tolong ngertiin aku mas ya?”

“yo mau gimana lagi dek, aku yo wes janji akan ngasih kamu waktu seberapa lamapun tak tungguin”

“makasih yo mas”

Sebenarnya aku juga merasa gak enak membuat mas Rud menunggu dan menunggu, tapi aku punya cita-cita untuk menyekolahkan dua adekku, aku gak mau mereka juga putus sekolah seperti aku. Cinta mas Rudi sangat berarti bagiku namun aku masih harus membantu nyekolahin adik-adikku, bingung juga sebenarnya tapi aku harus kuat, dan aku yakin kalau jodoh tak akan kemana. Mas Rudi begitu setia dan pengertian dia selalu membantu keluargaku di saat aku di singapura.

bersambung…

 

 

 

 

Advertisements

One thought on “TKW jadi bini BULE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s