TKW jadi bini BULE

sambungan dari, TKW jadi bini BULE (bagian 1)

link di bawah ini :

https://istribulebagus.wordpress.com/2016/04/01/tkw-jadi-bini-bule-7/

by : Ima Van Dam

24 september 2005,

7 Hari telah berlalu sejak kepergian mas Rudi, hati ini belum iklas…aku masih menangis setiap malam menjelang tidurku. Semua kenangan dg mas Rudi, sejak awal kenalan, pacaran, LDR-an selama hampir 5tahun karena aku jadi tkw di singapura, setelah sekian lama LDR-an akhirnya ketemu lagi dan hanya dalam hitungan hari…sejak aku kembali dari singapura…musibah ini terjadi, mas Rudi pergi untuk selamanya…  . Aku terus menyalahkan diri sendiri karen sudah menolak ajakan mas Rudi untuk segera menikah, namun aku yakin ini takdirku…dan aku harus go on dg hidupku dg tanggung jawabku kepada keluargaku.

“Sit, siiit…ngelamun ae, udah jangan terus-terusan bersedih iklasin…” tiba-tiba mbak Musrifah sudah ada di samping ranjangku.

“Itu sepupunya Rudi pengen kenalan sama kamu, dia dari Klaten tapi udah lama netap di Jakarta, dan dia sponsornya tkw, kali aja bisa bantu kamu nyari PT untuk balik ke agentmu di singapura”

“oh ea mbak, aku benerin bajuku dulu ntar aku ke ruang tamu” jawabku.

“piye kabare mbak Siti” kata mbak Anisa (sepupu mas Rudi).

“baik mbak, makasih”

“ngomong-ngomong kamu jangan sedih terus…Rudi tuh sayang bngt sama kamu, tiap ke Klaten dia pasti ngomongin kamu terus, kalau kamu sedih di alam sana Rudi lebih sedih tau” nasehat mbak Anisa yg membuat aku menangis lagi…dan mbak Anisa memelukku.

“ssssttt…udah udah…mending kita ngomongin yg lain aja biar kamu g sedih terus”

“oh iya kata Musrifah kamu mau ke Jakarta nyari Pt untuk balik ke singapor?”

“iya mbak…lagian mas Rudi udah 7harinya jadi mang aku mau secepatnya ke Jakarta mbak”

“kapan? mau bareng ma aku gak? aku di jakarta selatan dan aku biasa masukin tkw ke PT”

“mang mbak kapan balik ke Jakarta?

“besok sore, gimana mau bareng?”

“ea deh mbak, biar ada temannya trus bapak dan ibuku gak usah repot-repot nganter juga”

“ya udah besok jam 3 sore siap-siap ya”

“ea mbak”

setelah ngobrol kesana-kemari akhirnya mbak Anisa pulang ke rumah mas Rudi. Aku pun beres-beres barang untuk di bawa ke Jakarta dan ibuku goreng rempeyek kesukaanku dan juga bikin lontong untuk bekal besok di kereta ke jakarta.

“ndok kalo udah selesai beres-beresnya buruan tidur aja besok biar gak kecapean” kata ibu.

“ea bu…ibu jg cepet istirahat”

Keesokannya jam 3 sore mbak Anisa menjemputku, aku sudah siap…cium bapak dan ibu dan dua adikku aku pun pamit untuk berangkat ke Jakarta.

Mbak Anisa dan aku pun naik bis menuju stasiun kereta…dari kota J ke jakarta kami naik kereta bisnis class dg jarak tempuh 18 jam dan akhirnya kami tiba di Jakarta di rumah mbak Anisa. Mbak Anisa tinggal bersama suami dan satu anak perempuan yg baru berumur 5th, ternyata di rumah mbak Anisa ada beberapa tkw yg lagi PKL dan satu tkw ex Taiwan yg lagi nunggu visa balik ke Taiwan.

“Sit, kamu serius mau balik ke singapor lg? kenapa gak ke Taiwan aja? gajinya kan lebih banyak kerjanya sama-sama tkw jg” kata mbak Anisa.

“tapi mbak aku udah bayar ke agent di singapor, lagian denger-denger potong gaji di Taiwan 15 bulan?” tanyaku.

“ea emang potong gaji 15 bulan tapi gak seperti sistem potong gaji di singapor yg potong gaji total, di taiwan bulan pertama sampai 3 bulan sisa potong gaji kamu masih dapet sekitar 1juta Rupiah, bulan ke 4 – 8 sisa potong gaji sekitar 2juta, bulan ke 8- 15 sisa potong gaji kamu masih nerima 3jutaan, nah setelah itu full gaji 5jutaan” terang mbak Anisa.

“tapi mbak gimana dg bahasanya? kan pake bahasa mandarin tuh…aku gak bisa sama sekali!”

“gampang itu, bahasa bisa di pelajari kok”

“Silvi…Siiil sini deh” panggil mbak Anisa pada mbak Silvi (tkw Taiwan)

“opo mbak” kata Silvi.

“ini loh Siti pengen ke Taiwan tp takut krn gak bisa mandarin…bilangin deh”

“mbak pernah ke singapor ya? mending ke Taiwan mbak…aku jg pernah ke singapor dulu, trus ke Taiwan, sekarang ini lg nunggu visa balik ke bosku lagi, di taiwan kerjanya lebih santai mbak trus bahasa bisa kok di pelajari dan banyak jg kok orang taiwan yg bisa bahasa inggris, siapa tau nanti dpt bos yg bisa bhs Inggris” kata silvi.

“trus gimana dong mbak, aku loh udah bayar ke agent di singapor”

“ya tinggal telpon aja, minta di balikin uangnya…ntar aku bantu tak masukin ke Taiwan” kata mbak Anisa.

Mendengar cerita Silvi aku jg tertarik untuk ke Taiwan aja krn dg gaji yg lebih banyak kan bagus untuk membantu dua adikku lanjut kuliah nanti. Akupun menelpon Mr.Ang sesuai dg saran mbak Anisa dan dg alasan untuk dapetin gaji lebih bagus Mr.Ang pun mendukungku dan dia mengembalikan uangku,hanya dipotong administrasi biaya pengiriman uang saja.

1 oktober 2005,

Mbak Anisa membawaku ke salah satu PJTKI untuk mendaftarkanku jadi tkw ke Taiwan. Di Pt aku isi formulis biodata dan aku di ukur tinggiku *150cm dan di timbang berat badanku *44kg.

“Waduh maaf bu Anisa, calon tkw yg ini tidak memenuhi kriteria permintaan agent Taiwan, dia terlalu kurus…minimal tinggi harus 152cm dan bb 48kg” kata petugas di pt itu.

“ya udah makasih mbak” kata mbak Anisa. kemudian kami balik ke rumah mbak Anisa.

“Trus gimana dong mbak…aku kurang tinggi dan kurang gemuk gagal dong ke Taiwannya?” tanyaku.

“tinggi boleh lah 150cm cuma kamu harus gemukan deh, makan yg banyak ya…ntar kalo dah gemukan tak bawa ke Pt yg lain”

“waduh perasaan aku dah makan banyak deh…kalo g gemuk-gemuk gimana dong?”

“udah tenang aja…pasti berangkat kok ke taiwannya”

1 minggu 2 minggu berlalu aku belum gemuk-gemuk pulaaaa 😀 masih 44kg aja ! hadew…3 minggu 4 minggu sama aja masih 44kg walau sudah makan baaanyak minum jamu penggemuk badan juga, minum susu, ngemil banyak…hadew… tetap gak bisa gemuk! akhirnya ya di tawar-tawarin dah Pt ke Pt sampai 6 Pt tetap gak ada yg nerima karena aku terlalu kurus wuahahaha 😀 akhirnya di Pt ya ke 7…

Mbak Anisa masuk ke kantor untuk bicara dg manager Pt itu sementara aku menunggu di loby aku di deketin cowok ganteng, tinggi, putih, sipit *kayaknya orang cina neh…

“hi, are you going to work in Taiwan?” tanya mas cina sipit itu.

“i wish…but 6 company reject me coz am too skinny they said”

“ah i see…anyway you speak english?”

“yes sir…i work in Singapore before”

“what’s your name? here write your name on this paper” kata mas Cina itu sambil nyodorin kertas dan bolpen, aku pun nurut aja. Eh setelah itu mas Cina langsung masuk ke Kantor tanpa basa-basi bikin aku bingung kenapa kok nyuruh aku nulis namaku tadi.

Beberapa saat kemudian…

“Siti… … … ” tiba-tiba namaku di panggil dari pintu kantor. akupun menghampiri kantor itu.

“kamu Siti?” tanya mbak-mbak cantik.

“ea mbak” jawabku.

“sini masuk…”

lha pas aku masuk aku lihat mas Cina tadi itu…

“Begini Siti, ini Agent Taiwan dan aku penerjemahnya…tadi dia cerita katanya kamu pinter bahasa inggris, kebetulan di agent kami di Taiwan ada yg minta tkw yg bisa bahasa inggris jaga bayi…kamu mau nggak?”

“wah mau banget mbak! ” jawabku senang.

“oke sini ikut aku” kata mbak penerjemah.

eh aku di dandanin di bedakin *baby powder , haha trus di pakein apron bagus banget trus di sisir…trus di foto pake kamera besar jebreeettt *etdah mataku langsung silau.

“tadi itu foto untuk biodata kamu ini tolong di isi formulirnya” kata mbak penerjemah.

setelah selesai isi formulir, mas Cina itu ngomong-ngomong pake bahasa mandarin ke mbak penerjemah itu…

“jadi gini…ini biodatamu besok langsung kami bawa ke Taiwan…apa kamu kira-kira siap kalau hrs berangkat ke Taiwan secepatnya?”

“wah beneran ini mbak?” tanyaku tak percaya.

“ea jadi gimana?

“ya siap mbak, tapi aku kan baru balik dari singapor kalau boleh aku tidak mau tinggal di Pt boleh nggak?” tanyaku berharap. mbak penerjemah itu menyampaikan permintaanku pada mas Cina.

“oke, kata Mr.Wu boleh kok kamu gak tinggal di Pt, dg catatan kamu ikut kelas bahasa mandarin, walau kamu udah bisa bhs inggris tp tetap harus belajar mandarin ok?”

“oke mbak…oke sir makasih”

mereka menyalamiku dan aku pun keluar kantor nyari mbak Anisa untuk menyampaikan kabar gembira ini.

“Mbak Anisa…”

“eh Siti tak cari-cari kemana aja?”

“aku ketemu agent taiwant tadi mbak…udah di foto biodata juga…aku di terima loh jd tkw ke taiwan akhirnya” kataku bertubi-tubi.

“yang bener? oke deh kalo gitu ayo kita ke bu Sita manager Pt ini”

“eh ini dia mbak Siti…baru tadi mau di cari” kata bu Sita.

“lha kenapa emangnya bu?”

“ea tadi kan agent taiwan udah membiodata dan foto kamu jd kita butuh berkas-berkas kamu yg di bu Anisa tadi”

“oh jadi bener neh Siti udah resmi jd calon tkw taiwan?” tanya mbak Anisa.

“injeh jeng…” kata bu Sita.

“ya tadi Mr.Wu bilang kamu gak mau nunggu di Pt?”

“ea kalo boleh begitu bu…”

“kenapa gak enak ya di Pt?”

“ya begitu dah bu”

“oke deh…kamu tinggal di rumah bu Anisa?”

“ea bu”

“ya lumayan dekat naik angkot pp dari sana ke sini utuk ikutan kelas mandarin”

“ea bu”

“ya udah kalau begitu sampai jumpa besok, ingat kelas di mulai jam 9:30 pagi sampai jam 4 sore, break makan sian jam 12 siang sampai jam 1:30 siang, kamu mau makan siang di Pt?”

“mang dapat jatah bu?”

“ea di sini makannya dari catering dapus saya sendiri, menunya beda-beda mulai dari sarapan, makan siang dan makan malam. enak loh tinggal di Pt sini gak sama kyk Pt-Pt yang lain”

“ngerayu neh ceritanya” kata mbak Anisa.

setelah berkas-berkas ku di serahkan ke bu Sita ( akte lahir, foto copi ktp, kk, ijazah dan paspor lama). Akhirnya bisa bernafas lega aku resmi jd calon tkw ke Taiwan.

2 minggu bolak balik dari rumah mbak Anisa ke Pt, akhirnya aku pun memutuskan untuk tinggal di Pt karena aku lihat Pt nya enak makanan terjamin.

1 bulan di pt tibalah saatnya aku terbang ke Taiwan…

berambung…

 

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “TKW jadi bini BULE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s