TKW jadi bini BULE

Bagian 2

sambungan dari TKW jadi bini BULE (bagian 2)

Note : mulai kali ini percakapan dalam bahasa cina akan aku tulis dalam bahasa Indonesia saja, jariku suka keseleo ngetik bahasa lisannya bahasa mandarin wkwkwkwkw πŸ˜€

Paginya aku bangun jam 6 pagi, mandi dan ganti baju yg rapi siap-siap ketemu ama/nenek yg katanya ntar jam 9 nyampe hotel tempat aku menginap, jam 8 pagi aku sudah di restoran Hotel, dapet sarapan gratis dari hotel all can eat, ada macam-macam sandwich, ada nasi goreng, mie goreng, bubur , kopi, teh jus dan lain-lain.

“Sitiiii….” aku dengar suara weiwei memanggilku , dia berlarian menuju mejaku. Tak jauh di belakang weiwei aku lihat ama tersenyum padaku. Aku langsung menyambut weiwei dg mengangkat tubuhnya sambil berputar-putar membuat weiwei kegirangan gembira.

“Ama…selamat pagi” kataku sambil mencium kedua pipi ama dan memeluk ama.

“Pagi…siti,habisin sarapannya sana, jangan terburu-buru”

“aku udahan kok sarapannya, aku check out dulu trus kita bisa berangkat ke Klinik nek”

“oke, aku tunggu di di depan ya”

weiwei ikut ke kamarku, aku ambil tas dan belanjaanku kemaren di carefour trus chek out deh dan kita pun berangkat menuju klinik tempat bos cewek melahirkan adiknya weiwei.

“selamat pagi nyonya” sapaku ketika ku masuk ke ruangan bos cewek.

“pagi nyonya” weiwei meniru kata-kataku πŸ˜€

“hey sayangku weiwei, sini dong cium mama”

“gak mauuuu”kata weiwei sambil ketawa , biasa ngerjain mama nya.

“aduh kamu tuh anakku loh, masa gak sayang sama mama sih…ntar mama nangis loh”

“weiwei jangan nakan, sana cium mama” kataku dan weiwei pun nurut.

seperti biasa, nenek ninggalin aku dan weiwei di klinik untuk nemenin nyonya, trus jam makan siang nenek dan adik ipar bos datang ke klinik bawain kita makan siang, lalu jam 7 malam, kadang sampai jam 9 malam baru di jemput dan kita pulang ke apartment, begitu seterusnya sampai nyonya diperbolehkan pulang ke rumah. 2 minggu sejak nyonya lahiran akhirnya dapat ijin bisa pulang dan kondidi baby pun sudah normal.

“Siti ntar siang kita jemput nyonya dan baby”kata nenek.

“oke nek”

“kira-kira kamu sanggup nggak jagain baby juga?”

“bisa nenek…jangan khawatir”

“tak tambahin loh gajimu, tapi kalo sekiranya kamu kualahan nanti, kamu ngomong sama aku jadi ntar aku bisa panggil suster bantu di rumah jagain baby”

Denger gaji mau di tambahin ya semangat banget aku πŸ˜€ lumayan deh. Dan siang itu nyonya pun kembali ke rumah dan aku tidak lagi ikut ke restoran seperti biasanya, jadi aku dan weiwei di rumah aja sama nyonya dan baby.

“Siti, baby biar aku yg jaga…kamu yg jaga weiwei, jadi satu orang jaga satu oke?” kata nyonya.

“ea nya gimana enaknya aja”

Dan begitu deh aku dan nyonya bagi tugas, weiwei urusanku dan baby urusan nyonya tapi kita saling bantu pokoknya kerjanya kekeluargaan banget! Bos laki masih tidak bicara padaku *yo sak kareppe EGP πŸ˜€ emang gue pikirin? Nyonya pun sebenarnya tau gelagat bos laki.

“Siti, biarin aja kalo bos laki gak bicara sama kamu, cuekin aja dia mau ngatain kamu apa, kalau dia marah-marah gak usah di dengerin oke?!” kata nyonya.

“ea nya, tapi lama-lama begini sebenarnya aku gak bettah juga loh, liat wajah bos laki masam gitu bikin aku enneg” kataku πŸ˜€

“aku pengen pulang aja nya”

“ya tolong lah siti, aku juga gak mau maksa kamu, cuma aku mohon paling nggak sampai baby umur 6bulan ya”

“6 bulan lagi dong nya aku boleh pulang?” seruku antusias.

“ea kalau kamu memang gak bettah, tapi aku sih berharap kamu bisa lama di sini krn weiwei tuh cocok sama kamu”

“sebelum nemu kamu loh aku udah ganti 8 tkw gak ada yg cocok, weiwei rewel mulu, trus ada yg cocok tapi tidurnya ngorok, weiwei bangun nangis jerit-jerit masa tuh orang masih ngorok? jadi ya tak balikin ke agennya”

“waduh nya, serius tuh orang gak denger weiwei nangis? eh busyet deh tidur kok ala babi ngorok”kataku sambil cekikikan yg membuat nyonya juga ketawa.

“duh jangan bikin aku ketawa tau siti, ini perutku yg bekas cesar sakit tau kalo ketawa”kata nyonya masih sambil ketawa cekakak πŸ˜€

“hati-hati nya ntar sobek lagi loh”godaku

yah begitulah setiap hari aku nyonya weiwei dan baby selalu bersama, pagi-pagi adik bos belikan sarapan kami, siangnya aku dan nyonya weiwei dan baby biasanya kami jalan-jalan ke taman trus nyari makan di restoran deket apartment, gak pernah masak, dah ada orang taiwan pembantu nenek yg beresin rumah 3x seminggu, jadi kerjaku tuh enak banget cuma jaga weiwei dan bantuin nyonya jaga baby juga.

Suatu hari nyonya ke toilet trus waktunya baby minum susu jadi aku gendong baby dan kasih susu…

“mamii, maaamii”teriak weiwei nyariin maminya.

“apa sayangku” kata nyonya keluar dari toilet.

“sini, mami sini” sambil weiwei tarik-tarik tangan maminya ke arah sofa di mana aku duduk ngasih susu ke baby.

“mami, gendong baby” kata weiwei, dan nyonya pun ambil baby dariku.

“trus Siti gendong weiwei”kata weiwei πŸ˜€ aku dan nyonya tertawa gemes lihat tingkah weiwei.

“mami..miliknya baby, trus siti itu milikku” kata weiwei πŸ˜€

pokoknya lucu banget neh weiwei suka cemburu sama adeknya kalau aku yg gendong baby pasti tidak boleh sama weiwei.

Hari-hariku sangat indah bersama weiwei dan baby dan kebaikan semuanya…nenek, nyonya dan adik ipar bos…abaikan sikap bos laki malah dg begitu sebenarnya aku happy aja gak ada yg gangguin cuma enneg banget kalo mesti bertatap muka ma dia gitu.

akhirnya 6 bulan berlalu aku pun menagih janji pada nyonya bahwa aku boleh pulaaang, entahlah aku sangat ingin pulang walau sebenarnya aku sangat berat sama weiwei…aku sayaaang banget sama weiwei kalau sama baby gak terlalu mikir deh.

Akhirnya aku pun pulang tapi aku tidak memberitahu keluarga di kampung karena aku niatnya sih pengen ganti job cuma kali ini aku harus pulang Indonesia dulu baru balik taiwan dg job yg baru. Aku menghubungi mbak Anisa (sepupu mas Rudi almarhum pacarku di kampung dulu) ceritanya ada pada bagian 1Β di siniΒ di jakarta selatan bahwa aku akan pulang ke indonesia dan aku minta di cariin kost sementara waktu sampai aku balik ke taiwan nanti.

tuuut…tuuut…tuuut nada sambung berbunyi di hapeku…

“halo”sapa mbak anisa di seberang sana

“halo, mbak anisa iki aku siti”

“eh gimana kabarnya? sehat kan?”

“alhamdulillah mbak…eh mbak aku lusa mau pulang loh”

“lho lho…ada masalah kah? kok tiba-tiba mendadak pulang gini?”

“ea itu masalahnya mbak, dulu kan aku pernah cerita soal bos laki itu”

“tapi selama ini aku baik-baik aja kok mbak, cuma udah jenuh aja mbak pengen suasana baru”

“lha tadi bilang lusa mau pulang? maksudnya udah beli tiket gtu?”

“ea mbak udah ini aku juga udah di rumah agent kok”

“tapi gini mbak, aku pulang ini gak bilang-bilang ma keluarga di kampung, cuma mbak anisa aja yg tau, jadi aku ntar pulangnya ke Jakarta, kalau bisa sih tolong jemput aku mbak trus cariin kost jadi ntar aku tinggal di kost sampe aku balik ke taiwan lagi gitu”

“halah ngomong opo kamu ini siti, kok kayak gak nganggep aku…mau kost segala? udah tinggal di rumahku aja ya !”

“maaf mbak bukannya gak nganggep gitu cuma ya aku gak mau ngerepotin mbaknya”

“nggak nggak repot kok, kamu itu udah aku anggap kayak sodaraku kok!”

aku pun tiba-tiba meneteskan air mata teringan betapa mbak anisa telah banyak membantuku sejak kepergian mas rudi…

“halo…”suara mbak anisa menyadarkanku, dan aku segera tarik nafas dan bicara dg nada normal supaya mbak anisa tidak tau kalo aku lagi menangis teringat mas Rudi lagi…

“halo…siti”

“eh ea mbak maaf…”

“nangis kamu? masih ingat Rudi? wes toh ndok…iklasin…kasian rudi kalo kamu terus-terusan begini…mbok move on nyari cowok baru gtu, awakmu yo ayu mosok g iso golek cowok baru”

“masalahnya bukan gak iso golek cowok baru mbak, tapi aku belum bisa buka hatiku untuk orang lain…perasaanku pada mas rudi masih belum berubah mbak walo udah beberapa tahun berlalu tapi sungguh aku tak bisa mbak”

“ya Allah ndok…sampai kapan kamu mau kayak gini?”

“entahlah mbak”

“yo wes jadi lusa yo nyampe jakarta?”

“eo mbak, tgl 14 jam 8 malam mbak”

“oke oke sampai jumpa di sini ya”

“sampai jumpa mbak…”aku mengakhiri pembicaraan di telpon dg mbak anisa.

Tanggal 14 juli 2009 aku tiba di bandara sokarno hatta jakarta…

bersambung….

 

 

Advertisements

17 thoughts on “TKW jadi bini BULE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s